Intan payung kami...

Wednesday, 3 April 2013

Bab 13 : Mencari Mr. Charming


(bertabahlah hati baca bab ni ya. Mungkin sedikit perlahan... tapi...)

Bab 13

Petang itu aku melepak dalam bilik Tania sambil dia menyiapkan kerja sekolah. Kagum juga aku pada budak ni, rajin. Sesekali dia bertanya tentang kerja sekolahnya. Sedang aku ralit membelek majalah remaja, aku ternampak sebuah kotak yang cantik di hujung katil.
“Kotak apa tu?”
Dia tersenyum, “Bukalah.”
Aku segera membuka kotak berwarna pink itu, “Baju lama? Dah sedekah ke?”
Dia tersenyum menggeleng, “Akak belek bawah baju tu.”
Aku menurut. Sebaik aku angkat baju-baju tu, mata aku terpempan. “Novel?”
My secret place.” Dia menghampiri aku, sama-sama menjenguk kotak sepanjang empat kaki itu. “Papa tak suka Nia baca novel, sebab tu Nia sorok.” Ujar dia. Dahi aku berkerut. Memandang sebaris novel yang tersusun di atas rak buku dekat meja tulis.
“Itu semua novel-novel yang dah ditapis.” Dia bersuara seperti dapat mendengar apa yang ada dalam fikiran aku.
“Siapa jadi penapis?” Soal aku sambil membelek novel-novel yang ada dalam kotak tersebut.
“Papa.” Sekali lagi aku tersentak. Memandang tidak percaya. Mr Sam baca novel? Aduh, nak tergelak dibuatnya.
“Akak tak percaya? Papa gila buku okey. Nia minat baca novel ni pun sebab papa.”
“Jadi, semua novel atas rak tu papa dah tapis, dan novel dalam kotak ni belum di tapis?” Bulat mata aku memandang wajah Tania. Aku tak boleh bayang Mr. Sam yang hot tu membelek novel remaja yang berwarna pink kat atas rak buku tu. Sama ada nampak sweet, atau pun… kelakar!
Dia angguk. “Yup, yang dalam kotak ni di seludup!” Dia tersenyum bangga.
“Maksud Nia, baca tanpa izin?”
Dia mengangguk. Bulat mata aku pandang dia. Menggeleng perlahan. Jadi, hari ini sahaja aku dah tahu rahsia baik dan buruk dua orang lelaki yang aku puja. Fazrin, gatal mulut tak ada tapis. Petanda buruk. Mr Sam suka baca novel. Petanda baik. Tapi, walau pun petanda baik tak semesti dia suka aku pun!
Aku terus membelek novel yang ada dalam kotak itu. Bercampur novel-novel melayu dan inggeris. Ada beberapa novel yang aku dah baca dan… erkk…
Novel aku taraf seludup!
Aku pandang Tania.
This is my favorite!” Dia merampas buku itu dari tangan aku. Membelek buku itu beberapa kali.
“Papa tak bagi baca novel ni?” Soal aku berkelip-kelip mata memandang Tania.
Kejam! Novel aku bukan novel lucah pun! Atau pun bahasa melampau, maksud aku mencarut atau yang sewaktu dengannya. Okey, ada satu saja part kissing. Tapi itu buku pertama aku.
Okey, aku mengaku aku tak guna BMT atau BMW… BBM atau segala jenis BM lagi. Tapi, aku masih guna bahasa melayu dan kadang-kadang aku cuba guna bahawa berkerawang (seperti tuduhan Indah Water tu). Semua bahasa yang aku pakai adalah berdasarkan bahasa dan ejaan yang ada dalam Kamus Dewan Bahasa. Semua bahasa pasar atau English aku italic agar pembaca faham dan supaya budak-budak tak pakai untuk karangan sekolah. Bukannya aku tokok tambah ejaan.
Ke jadi kew.. atau
Pun jadi pown
Cuma bahasa santai yang mudah difahami. Takkan itu pun salah? Lain lah kalau aku mencampur-adukkan bahasa merojakkan kata.
Bukankah, salah satu faktor untuk menarik pembaca adalah dengan pengunaan bahasa yang dekat dengan pembaca? Bukankah, sesebuah novel itu berkesan apabila pembacanya dapat menjiwai dan terasa dekat dengan sesebuah cerita itu?
Buat apa guna ayat yang berlapis-lapis, sudahnya tidak ada sesiapa baca dan akhirnya pengajaran yang cuba diterapkan dalam novel itu tidak kesampaian?
Atau… aku seorang saja yang silap dalam dunia ni? Adakah kerana tak mengunakan bahasa baku, aku dianggap penjenayah bahasa? Dan dilarang untuk berkarya? Di cop dengan bermacam jenis cop?
Sehingga sekarang aku masih keliru. Tapi, aku tak biarkan diri aku hanyut dalam keliru. Kalau aku terus dibelenggu dengan rasa keliru itu mesti aku tak dapat nak menulis walaupun satu ayat. Kerana aku tahu apa yang aku perjuangkan dalam setiap karya aku. Mungkin karya aku tidak seagung karya sasterawan Negara, tapi, masih ada unsur-unsur kebaikan di dalamnya.
Dan selagi aku tak kata… ‘I sound stupid when I speak malay.’ Dan selagi… ‘Aku terasa bodoh bila berbahasa inggeris.’ Itu maknanya, aku masih sayangkan Bahasa Melayu! Titik.
Berbalik pada cerita tadi. Aku tanya Tania kenapa Mr. Sam tak benarkan dia baca novel aku dan dia jawab…
“Papa kata… your time will come.”
Emmm… okey. Aku faham. Semuanya tak ada kena mengena dengan bahasa yang aku pakai atau pun cerita di dalam novel aku tu. Lega.
“Kenapa papa cakap macam tu? Nak tunggu sampai bila?” Soal Tania. Aku dapat lihat muka Tania seperti tak puas hati.
“Nia dapat beza tak buku yang dalam kotak ni dengan buku-buku atas rak tu?”
“Buku dalam kotak ni lagi tebal dari buku-buku atas rak tu.” Balas dia bersahaja.
“Selain tu?”
Dia termenung seketika. “Dekat rak buku remaja.”
“Dan dalam kotak ni buku dewasa, kan? Sebab tu papa tak izinkan. Belum masanya Nia baca semua ni.”
“Alah, bukan ada beza pun. Sama saja. Still love story.” Balas dia dengan wajah langsung tidak bersalah.
“Ya, akak tahu. Tapi, cinta dewasa lebih complicated dari novel remaja, kan?”
Dia mengangguk laju. “Sebab itu Nia suka baca buku-buku dalam kotak tu. Sebab ceritanya berbeza dengan novel-novel remaja.”
Dahi aku berkerut.  Apa lagi ayat yang boleh aku yakinkan budak ni ya?
“Bila kita remaja, kita tak sabar nak jadi dewasa, kan?” Soal aku.
Dia mengangguk laju.
“Tak sabar nak bebas dari keluarga. Tak sabar nak ada duit sendiri. Tak sabar nak berdikari dan bebas buat keputusan sendiri, kan?” Sekali lagi dia mengangguk laju. Wajah dia kelihatan berseri-seri.
“Tapi, hakikatnya, kehidupan orang dewasa ni tidak seindah seperti kehidupan remaja.”
“Mana ada. Remaja yang tak indah. Sebab kena buat kerja sekolah. Kena ikut segala pantang larang papa.” Dia mencemik.
“Okey, itu memang ya. Tapi, bila jadi dewasa, dah tak ada sesiapa nak peduli fasal kita lagi. Bila kita ada masalah, dah tak ada sesiapa dapat tolong kita lagi. Bila tak ada duit kita kena kerja, tak boleh hulur tangan kat papa lagi dah. Dan bila kerja, kita kena buli, kena paksa buat kerja yang kita tak suka.
Kena marah tiap-tiap hari. Kena masuk kerja waktu yang ditetapkan, kalau terlambat kena potong gaji. Selagi belum pukul lima petang tak boleh keluar dari pejabat. Kalau nak cuti lama kena minta dengan bos. Sehinggakan kalau kita demam pun kena minta ehsan bos supaya bagi cuti. Seluruh hidup kita, masa kita belong to…?”
“Bos.” Jawab dia perlahan.
So, yang mana satu seronok? Jadi remaja, dapat jumpa kawan tiap-tiap hari. Masuk kelas cuma belajar, buat kerja sekolah, lepas tu beriadah, gembira dengan kawan-kawan. Tak ada duit papa boleh bagi. Atau…”
“Okey… okey… jadi remaja seronok.” Dia menarik wajah berpeluk tubuh. “Memanglah, kadang-kadang bila baca novel dalam kotak ni Nia sendiri hairan. Kenapa kehidupan terlalu complicated. Kalau dah suka tu, cakap saja suka kenapa nak berdalih lepas tu merajuk bertahun-tahun. Lepas tu, tak suka kan lelaki tu tapi kahwin juga sudahnya tiap-tiap hari bergaduh. Sedangkan, kalau tak suka cakap sajalah tak suka. Habis cerita.” Akhirnya dia bersuara.
That’s my point. Remaja is simple. Dewasa is complicated.” Aku mendengar dia dia mengeluh. “From now on, jangan beli mana-mana novel yang tak ditapis oleh papa, okey?”
“Ya, okey.” Dia mengelus nafas kecil dengan muncung di bibir.
Good girl.”
***
Indah Lara
6 hours ago
Sharing is caring… sila klik link ini indahlara.blogspot.com untuk mengetahui ciri-ciri prince charming
Like. Comment. Promote.
Bunga Raya – Erkk… susahnya nak cari prince charming!
Indah Lara – Perhatian! Ciri-ciri tu berdasarkan keinginan hati saya je. Mungkin akan diperbaiki dari masa ke semasa. Harap maklum. J
Pena Tumpoi – Ayooo… mana mahu cari! L
Ahmad Najib – Habis, aku ni bukan prince charming lah??
Sue Mat – Ini macam prince charming citer dongeng je kak… huhu.
Lily – Indah, hari tu cakap dah jumpa dua prince charming, adakah mereka berdua ada ciri-ciri ni?
Indah Lara – Bunga Raya, tak perlu cari tunggu dia datang okey.. hehe. Pena Tumpoi, banyak-banyak berdoa.. :P, Ahmad Najib, ada salah satu darinya pun dah kira charming dahhh... hehe. Sue Mat, realiti ada tapi tak ditakdirkan jadi milik kita… dah jadi milik Kate dan gadis-gadis yang terpilih.. hehe. Lily – Emmm… tak pasti lagi. Kita tengah selidik. J


Bersambung....




xoxo



8 comments:

strawberry.chocolate81 said...

eheh...agak2nye kan Mr sam terharu x bila dapat tau anak dia ikut kata lara 2 n secara x langsung lara memberikan impak positif kat anak dara dia yang tengah nak membesar n mengenal dunia luar 2 hahhaha

Anonymous said...

aku,dia dan baby q bila nk smbung?lama dh tunggu ni?

Anna Lee said...

strawberry- heee.. tetiba jadi baik lak Lara tu. haha.

Anna Lee said...

Anon - tunggu ya... heee. Nnti dorg update.

MizaEija said...

Mr.Sam ada hati kat Ara ke? ATau Mr.Sam tau Ara penulis... ke ape ek.. hehehe.. tak sabor nk tggu next entry.. ^___^

Red Scarf Novel said...

Miza - biarlah rahsia... hahaha...

aisyah said...

Makan nasihat plak tania tu...ingt jenis kerek dgn org

Anna Lee said...

Aisyah - dak Tania budak kekurangan kasih sayang... hahaha.