Intan payung kami...

Wednesday, 19 December 2012

Viva Sakura : Bab 4


Pic from 


“Ryan tolong pilihkan, I keliru tak tahu warna apa yang sesuai untuk kulit I.” Rengek Jessy manja sambil memaut erat lengan Ryan.

Ryan tersenyum lembut. Tangannya memegang erat jari jemari Jessy seperti bimbang kekasih hatinya itu akan dicuri orang. “Semua warna sesuai untuk you, Jessy. Jangan risau! You akan tetap cantik di mata I,” luah Ryan dengan penuh romantik.

Terdengar tawa manja Jessy. Dia cukup senang apabila dipuji sebegitu. Itu yang membuatkannya lemah setiap kali berhadapan dengan Ryan, seorang jejaka tinggi lampai, memiliki sepasang mata redup yang mampu mencairkan mana-mana hati wanita yang memandang. Senyuman Ryan yang manis serta bicaranya yang lembut dan romantis menjadikan Jessy wanita yang paling bertuah dapat menawan hati jejaka segak itu.

Di satu sudut kelihatan Sun Yeong dan seorang lagi pekerja berbisik sambil mencuri pandang ke arah pasangan kekasih itu. Menyedari kehadiran Ryan Lee, anak ahli perniagaan yang berjaya di Seoul, mereka menjadi kaku. Seakan tidak percaya jejaka idaman gadis Korea kini berada di hadapan mereka. Terasa lemah seluruh anggota badan mereka sebaik sahaja Ryan melemparkan senyuman pada mereka berdua.

“Maaf, boleh dapatkan warna merah untuk kasut ni?” soal Ryan pada Sun Yeong yang menghampiri mereka. Sun Yeong segera mengangguk lantas tersenyum lembut.

“Encik, sila duduk sementara kami ambilkan kasut ini.” Ucap Sun Yeong sopan dan lembut.

Sakura mencebik. ‘Amboi, boleh pulak bersopan.’ Cemuh hati Sakura geram. Dia yang berada di sebalik rak kasut dari tadi mencuri dengar perbualan pasangan itu. Matanya mencuri pandang ke arah lelaki tinggi lampai itu.

Seakan menyedari dirinya diperhatikan, Ryan menoleh ke arah rak kasut berhampirannya. Serentak itu pandangan mereka bertembung. Sakura tergamam. Kakinya terasa berat untuk melangkah apabila matanya terpaku dengan renungan mata lelaki itu. Terasa ada satu aliran rasa yang sukar untuk ditafsirkan. Rasa itu mengalir pantas terus ke hatinya, sekali gus menyebabkan jantungnya mula berdegup kencang. Sakura segera mengalihkan pandangannya dari terus menatap wajah itu. Serta-merta perasaan malu mula menebal di hati.

“Ryan…” panggil Jessy menghampiri teman lelakinya itu. Ryan menoleh lalu tersenyum. Tangan Jessy segera diraih lalu menuju ke arah sofa yang disediakan di tengah-tengah ruang kedai itu.

Handsomenya, siapa dia ni? Artis Korea ke?’ Sakura berbicara sendiri.

Sekali lagi dia mencuri pandang di celahan rak kasut di hadapannya. Melihat dari segi penampilan lelaki itu yang berkemeja serta berkot, Sakura yakin lelaki itu bukan orang sembarangan.

‘Pakaiannya kelihatan begitu mahal,’ gumam hati Sakura.

“Sakura, kau buat apa kat sini? Cepat carikan kasut yang Encik Ryan inginkan!” suruh Sun Yeong
separuh berbisik. Segera Sakura ke bahagian belakang butik mencari warna yang diinginkan oleh teman wanita lelaki itu.

‘Encik Ryan? Macam mana mereka tahu nama lelaki tu? Pelanggan tetap kedai ni ke atau dia memang artis?’ Hati Sakura tertanya-tanya sambil termangu sendirian di dalam bilik stor kedai itu.

‘Ah, biar siapa pun dia... yang penting mana kasut ni!’ desis hati Sakura lalu menumpukan perhatiannya untuk mendapatkan kasut yang diinginkan. Dan syukur, Sakura berjaya menjumpai kasut merah yang dikehendaki oleh kekasih Ryan itu.

“Terima kasih, sila datang lagi.” Serentak itu mereka menunduk hormat kepada pasangan kekasih itu.

Selepas pasangan itu melangkah keluar, mereka menarik nafas lega setelah hampir satu jam melayan kerenah Jessy yang agak cerewet. Sebaik sahaja Ryan dan Jessy berada di luar kedai, Sun Yeong dan Yeu Mi segera meluru ke arah cermin memerhati Ryan sehingga hilang dari pandangan mereka.

“Wah, beruntungnya gadis tu!” ucap mereka sambil tersenyum sipu.

Sakura menjeling seketika lalu mencebik. Dia cukup menyampah melihat reaksi gadis yang mudah tergoda melihat wajah yang kacak. “Rupa paras bukan segala-galanya...” ucap Sakura dalam bahasa Melayu lantas berlalu menuju ke arah stor.

Sun Yeong dan Yeu Mi saling berpandangan. Bahasa yang digunakan oleh Sakura langsung tidak mereka fahaminya. Mereka berdua mencebik pada Sakura. Itulah salah satu alasan kenapa mereka tidak suka orang asing bekerja di butik itu - bahasa yang berbeza.

Bersambung......

3 comments:

Pena Tumpoi said...

hoh *tangan di pipi*
p/s : x leh mention 'oh' sbb kata farah husain, love isi when ur heart sayas 'oh' at the 1st hello. my 'oh' hanya utk Mr. Audi. hikhik

Pena Tumpoi said...

feh. bayaknya ejaan salah kat komen atas tu :p

farahusain said...

'oh'! ^^